Minggu, 19 Juni 2011

Kirinyuh (Eupatorium inulifolium Kunth.)


Nama umum
Indonesia:       Kirinyuh

Klasifikasi
Kingdom: Plantae (Tumbuhan)
     Super Divisi: Spermatophyta (Menghasilkan biji)
         Divisi: Magnoliophyta (Tumbuhan berbunga)
             Kelas: Magnoliopsida (berkeping dua / dikotil)
                 Sub Kelas: Asteridae
                     Ordo: Asterales
                         Famili: Asteraceae
                             Genus: Eupatorium
                                 Spesies: Eupatorium inulifolium Kunth

Kerabat Dekat : Glepangan, Prasman
Keterangan
sebagai tumbuhan "Perennial menyebarkan semak berebut 1 sampai 5 m. Batang silinder, ditutupi dengan rambut pendek padat. Daun sebaliknya, tombak berbentuk, 7 to18 cm, 2,5-8 cm lebar, puber, hijau pucat di bawah, tiba-tiba menyempit dengan tangkai daun berbentuk baji 0,5 sampai 3 cm Floral kepala 2 sampai 3 mm diameter, 5 sampai 6 mm, disusun dalam corymbs terminal besar;.. kepala masing-masing terdiri 3 atau 4 seri bracts involucral melampirkan putih krem ​​sampai 15 10 kuntum dengan Corolla 4 sampai 5 mm; bunga harum Achenes lonjong, sudut, sampai 1,5 mm, dengan 4 mm keputihan pappus lama "(Waterhouse & Mitchell 1998, PIER 2008)..
Dapat dijumpai:
Daerah pertanian daerah, hutan alam, hutan tanaman, kisaran / padang rumput, zona riparian, ruderal / terganggu, menggosok / shrublands, program air, lahan basah
Habitat
Sabana, rawa, batas hutan, daerah terganggu, 100-2100 m (Berry et al 1997, di PIER 2008). Disturbed hutan, perkebunan dan tanaman tahunan, pinggir jalan. Lebih menyukai kondisi lembab. Dekat permukaan laut sampai 2000 m ketinggian (Waterhouse & Mitchell 1998, PIER 2008). Naturalisasi terbaru dari inulifolium eupatorium neotropical (Kunth) RM King & H. Rob. telah diamati pada ketinggian 1300-1400 meter di Pegunungan Tengah Taiwan (Peng Hsu & Wang 2006). Di Taiwan bisa mencapai dua meter di lereng terbuka, di sepanjang sisi jalan atau di daerah tanah longsor dan berhubungan dengan tanaman kurus lain (Peng Hsu & Wang 2006).
Dampak Umum
Eupatorium inulifolium terdaftar sebagai "gulma pertanian dan lingkungan" di Kompendium Global Gulma (2008). Ini adalah gulma serius di Filipina di mana bentuk semak-semak yang sangat padat di perkebunan karet, teh dan rosella, perkebunan padi dataran tinggi dan dalam pembukaan di hutan sekunder (Waterhouse & Mitchell 1998, PIER 2008).
Kisaran Geografis
Native range: The genus Eupatorium RM King dan H. Rob. terdiri dari 13 spesies didistribusikan di Andes Amerika Selatan utara ke Panama dan Trinidad, dengan pusat keanekaragaman di bagian timur Amerika Selatan ke arah barat ke Bolivia (King dan Robinson 1987, di Peng Hsu & Wang 2006). A. inulifolium adalah tanaman neotropical luas di asli Amerika Selatan dari Panama, Kolombia, Venezuela, Ekuador, Peru, Bolivia, Brasil, Uruguay ke Argentina.
Diperkenalkan berbagai Dikenal: E. inulifolium adalah adventive / naturalisasi di Indonesia, Sumatera, Ceylon / Sri Lanka dan Taiwan (King dan Robinson 1987, McFadyen 2003, Peng Hsu & Wang 2006). Eupatorium inulifolium tidak diketahui di wilayah EPPO (EPPO 2006).
Metode penyebaran Lokal
Alam penyebaran (lokal):
Penyebaran oleh angin-tersebar benih (Waterhouse & Mitchell 1998, PIER 2008).
Reproduksi
Periode pembungaan adalah antara bulan September dan Januari di Taiwan (Peng Hsu & Wang 2006).
Manfaat dalam keadaah darurat di hutan
Dalam keadaan daruran daun tumbuhan ini dapat dijadikan obat luka, pembersih, kayu dan rantingnya yang ringan dapat digunakan untuk perapian awal
Sumber :
http://www.plantamor.com/index.php?plant=1702